UMUM

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

JURU WARTA ONLINE

Sat Reskrim Polresta Deli Serdang "Jemput" Pelaku Cabul di Pematang Siantar

SUMUT, JWO- Unit PPA Sat Reskrim Polresta Deli Serdang berhasil meringkus pelaku kasus dugaan pencabulan berinisial JS (23) warga Lubuk Pa...

Header Ads

VIDEO

NASIONAL

KRIMINAL

POLITIK & HUKUM

DAERAH

OLAHRAGA

KESEHATAN

» » » Fahmi Ismail " Banyak Nama Pedagang Yang Tidak Sesuai Dengan Nama Sebelum Pasar Kain di Renovasi "


JWO - Tebingtinggi
Salah seorang anggota DPRD Kota Tebingtinggi Mulyadi yang duduk di komisi Dua saat dikonfirmasi awak media melalui WhatsApp terkait banyaknya kios yang masih  kosong mengatakan

"Kita telah mempertanyakan ke Dinas perdagangan, kemudian dinas perdagangan menyampaikan bahwa Hal yang menyangkut Pasar kain itu wewenang tim pasar kain" ucapnya

"Untuk itu sudah saya sarankan agar mengirim surat kepada ketua Tim normalisasi pasar kain agar pengelola annya diserahkan ke dinas perdagangan" lanjutnya

Hal ini terungkap pasca Ketua DPC LSM Komunitas Pemburu Korupsi (KPK) kota Tebingtinggi Fahmi Ismail melayangkan surat ke DPRD kota Tebingtinggi menindaklanjuti pengaduan masyarakat yang merasa di tipu atas hilangnya hak mereka berdagang di pasar kain ,

Fahmi ismail meminta pemerintah kota Tebingtinggi  meninjau dan mendata ulang nama-nama pemilik sewa kios pasar kain karena dinilai tidak transparan

Banyak nya Kios pasar kain yang kosong pada lantai dua dan tiga, serta adanya beberapa nama yang sebelumnya bedagang disana, namun tidak mendapatkan kios setelah pasar kain direnovasi, menjadi indikator adanya pembagian kios yang tidak tepat sasaran

Apalagi adanya laporan  ahwa pedagang yang sebelumbya berdagang disana,  setelah selesai direnovasi namun tidak lagi mendapatkan tempat kios untuk berdagang

Hal itu jugalah yang disampaikan Fahmi Ismail kepada awak media Selasa (16/06/2020) di bilangan jalan Sutomo.

"Sebelum pasar kain di renovasi Maidar br Malau berdagang disana, selanjutnya Br Malau terdata sebagai penerima hak sewa pasar kain  setelah pasar Direnovasi , seperti yang di janjikan Dinas terkait, namun kios yang seharusnya tidak didapatkan" ungkap Fahmi melanjutkan Meterangannya

Tambahnya lagi "Kita telah turun ke pasar kain tersebut, beberapa kios pada lantai dua dan tiga masih banyak yang kosong, bahkan setelah kita dalami nama-nama pedagang disana pun tidak sesuai dengan nama sebelum pasar kain direnovasi"

"Jika permohonan kita tidak di indahkan para pemangku kepentingan disana, dengan bukti yang ada kita akan bawa ini ke APH untuk menindaklanjuti kecurigaan bahwa  di pasar kain ada indikasi jual beli Kios  " ungkap Fahmi menutup keterangannya.(tim red)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply