UMUM

Gambar tema oleh kelvinjay. Diberdayakan oleh Blogger.

JURU WARTA ONLINE

Keliling Berpatroli, Team Pegasus Polsek Sunggal Ringkus 2 Pelaku Jambret

SUNGGAL, JWO- Team Pegasus Polsek Sunggal meringkus dua orang pelaku jambret yang beraksi di Jalan Gagak Hitam Ring Road Kelurahan Sei Sik...

Header Ads

VIDEO

NASIONAL

KRIMINAL

POLITIK & HUKUM

DAERAH

OLAHRAGA

KESEHATAN

» » » » Capaian Diskes Kota T.Tinggi Pada Pelaksanaan Vaksinasi Rubella Sudah 35 Persen





 Tebingtinggi - Expose

Kurangnya  informasi tentang dampak vaksin Rubella bahkan beredar luas di media sosial seputar masalah efek negative pasca imunisasi nyaris  menghambat program yang telah diluncurkan Kemenkes RI termasuk di Kota Tebingtinggi.
Perdebatan dan informasi yang simpang siur dikalangan masyarakat, yang secara pontan mengkonsumsi informasi dari medsos tentang dampak  negatif dari vaksin Rubella yang dilaksanakan Kemenkes RI.
Tidak nyana di Kota Tebingtinggi banyak orang tua  siswa sekolah dasar khusus yang bingung tentang manfaat dan legalitas  “halal”  dari MUI terhadap vaksin Measles Rubella yang lebih dikenal dengan sebutan Rubella.
Program Kementerian Kesehatan untuk mengatasi penyakit Rubella jangan sampai mewabah yang bisa  berakibat fatal  terhadap penderita dan  berujung mengakibatkan komplikasi Radang selaput otak  dan kelainan jantung bahkan kematian. pada balita hingga usia lima belas tahun.
Menanggapi isu tersebut tentang pro dan kontra di kalangan masyarakat Kepala Dinas Kesehatan kota Tebingtinggi  dr. Nanang Fitra Aulia Sp.PK  saat dikonfirmasi awak media diruang kerjanya , Selasa ( 14/08/2018) menjelaskan bahwa vaksin MR, yaitu sejenis kuman yang di lemahkan, dan akan di suntikkan untuk tubuh manusia agar imun terhadap virus rubella.
Dijelaskannya jika imunisasi rubella dilakukan dengan tepat dan benar itu tidak akan berdampak negatif, justru vaksin ini juga sangat membantu untuk terhindar dari virus Rubella. Bagi orang tuanya tidak setuju atau menunggu legalitas dari MUI namun program faksinasi tetap berjalan antara Agustus sampai November.
“ Manfaat nya sangat jelas untuk mengentaskan virus Rubella yg bisa menyebabkan kematian terhadap orang yang terjangkit , yang perlu diperhatikan dalam penggunaannya vaksin MR ialah, siswa atau orang yang akan di vaksinasi harus dalam kondisi fit atau sehat , tidak dalam kondisi , demam, batuk, fllu, agar maksimal dan tidak menimbulkan dampak negatif.” Tegas Nanang Fitra.
Adanya penolakan dari beberapa orang tua siswa, maka untuk itu Dinas Kesehatan Kota Tebingtinggi juga menginstruksikan kepada seluruh jajaran yang ada di lapangan agar tidak memaksa melakukan vaksinasi kepada siswa sekolah atau pihak sekolah.
“ Sebelum  pelaksanaannya  vaksinasi dari awal pihak Dinas Kesehatan sudah dikoordinasikan kepada instansi terkait seperti Dinas Pendidikan, Kesra, MUI, Kejaksaan, dan Kepolisian Daerah kota Tebingtinggi " tuturnya.
Nanang Fitra Aulia juga menjelaskan adapun capaian dalam pelaksanaa  vaksinasi untuk kota Tebingtinggi  dari  41 ribuan orang anak mulai usia balita hingga 15 tahun dan saat ini sudah di angka 35 persen, artinya hampir setengah jumlah target  sudah di imunisasi, dan semoga hingga November selesai sesuai target. ( red JOc)

«
Next
Posting Lebih Baru
»
Previous
Posting Lama

Tidak ada komentar:

Leave a Reply